Aceh Aceh Singkil Afrizen Agam ASN Bali Banjarmasin bank indonesia bank Nagrai Banser Sumbar Banten Baru bencana alam BISNIS BPS Sumbar Bukittinggi Bupati solok Dharmasraya Dinas Kesehatan Kabupaten Solok Dinas Pendidikan Solok diskominfo Solok DPD KNPI Kabupaten Solok. Kabupaten Solok DPR RI DPRD Kabupaten Solok DPW NasDem DPW PKB Sumatera Barat Dunia anak epyardi asda G20 Ganjar Pranowo gerindra GP Ansor Sumbar Gubernur Sumbar Gus Baha H. Suherman hadline hendri Septa Hiburan hobi Hukum Humbahas HUT KOPRI ikan cupang indonesia International Jakarta jawa barat Jawa Tengah Jawa Timur Kab.Pasaman Kabupaten Kabupaten Lima Puluh Kota Kabupaten Nias Kabupaten Pariaman kabupaten pariaman Sumbar Kabupaten Solok Kalimantan Kampus Kanwil kemenag sumbar Kapolda Sumbar kapolri Karya Tulis Kemenag Sumbar kemenkum HAM Kementerian Agama Republik Indonesia kesehatan Kids KNPI Sumbar Kominfo Solok kota Padang Kota Pariaman Kriminal Kudus Legislatif lima puluh kota Lubuk Alung Lukisan makasar Mandailing Natal Medan mentawai MIN 3 Padang Mojokerto Muhammadiyah Nahdlatul Ulama Nasdem Nasional Natuna NKRI NU olahraga Opini Organisasi Kepemudaan Ormas Islam Padang Padang Panjang Padang Pariaman painan Papua Pariaman Pariwara bank Nagrai Pariwisata Sumbar parlemen Pasaman Pasaman Barat Payakumbuh payukumbuh sumbar PDAM Peduli Sesama Pekanbaru pemerintahan Pemkab Pemkab Solok Pemko Pemko Padang Pemprov Sumatera Barat. Pendidikan pengabdian Pesisir Selatan Piaggio Pilihan Rakyat Sumbar Pilkada PKB Sumbar Polda Sumbar polisi politik polri Redaksi Rektor UNP religius Riau Rico Alviano RSUP M Djamil Padang satria Sawahlunto Seni seni budaya Sijunjung Simalungun Solok Solok Selatan STITNU Su Suherman Sulawesi Barat Sulawesi Selatan Sumater Barat Sumatera Barat Sumatera Barat. Sumatera Utara Sumatera Utara. Sumbar Surabaya Tanah Datar Tapanuli Tengah Terbaru Terbau Tiba TNI Tokoh Masyarakat TRD Triski UIN IB Padang UMKM UMSB Sumbar Universitas Andalas UPT Asrama Haji Emberkasi Padang Utama Vespa Indonesia wako Padang Wilayah Sumatera Barat WIRAUSAHA wisuda 88

Miris! Lampu Merah Di Kota Payakumbuh Rusak Berat, Kolot, dan Ketinggalan Zaman




Payakumbuh,netralpost--- Lampu lalu lintas di Kota Payakumbuh telah berusia lebih dari 10 tahun, jika dilihat saja sudah tampak bentuknya yang kolot, ketinggalan zaman, tidak jarang pula karena faktor umurnya sering mengalami kerusakan dan parahnya mengakibatkan lalu lintas jadi semerawut.


Bahkan, sudah banyak pula keluhan dari masyarakat dan pengguna jalan di Kota Randang perihal traffic light ini, sementara tujuan adanya lampu lalu lintas adalah memfasilitasi persimpangan antara jalan utama untuk kendaraan dan pejalan kaki dengan jalan sekunder sehingga kelancaran arus lalu lintas dapat terjamin serta mengurangi tingkat kecelakaan yang diakibatkan oleh tabrakan karena perbedaan arus jalan.


"Lampu merah di kota kita kayaknya sudah tua, beda sama yang di kota lain, kadang sering error sendiri, acap kali orang kecelakaan maupun hampir tabrakan dan ini jelas membahayakan," kata Intan, salahsatu warga yang melintas di Jalan Sudirman, Rabu (20/4).


Lain lagi dengan Rafi, yang menilai lalu lintas tanpa traffic light yang kondusif membuat orang jadi tak acuh dengan keselamatan berkendara. 


"Selama ini ada timer atau penghitung waktu mundurnya, namun beberapa bulan ini tak ada lagi timer sehingga orang sering menerobos. Kalau bisa kami minta lampu lalu lintas di kota kita diperbaharui lah," kata Rafi.


Fitri, warga lainnya yang suka bepergian ini juga menyampaikan bila memasuki suatu daerah perkotaan, orang tentu akan melihat lampu lalu lintasnya, keberadaan lampu lalu lintas ini umpama mirip sama dengan tugu, menjadi wajah dari tatanan kota.


"Kalau orang masuk kota tentu melihat infrastrukturnya apakah sudah bagus atau belum. Lah indak nakah dicaliak do, masa pedestrian areanya baru sementara lampu lalu lintasnya model lama, harusnya jadi perhatian pemko ini," ungkapnya.


Berdasarkan hasil wawancara dengan masyarakat tersebut, media kemudian menemui Kepala Dinas Perhubungan Kota Payakumbuh Nofriwandi, di kantornya, Rabu (20/4). Hal ini dibenarkan oleh Mantan Kabag Umum Setdako tersebut, bahwa lampu lalu lintas di Kota Payakumbuh memang banyak yang sudah berumur.


"Saat ini titik yang terpasang ada 15 untuk traffic light dan 12 warning light, totalnya ada 27 titik di sekitaran Kota Payakumbuh," kata Nofriwandi.


Dia juga menerangkan berdasarkan data alat pemberi isyarat lalu lintas itu, ada yang 5 titik dipasang pada tahun 2006, contohnya Simpang Muhammadiyah, Simpang Kasda, Simpang Kaniang Bukik, Simpang Pakan Salasa, dan Simpang Talang. Sementara itu 15 titik lagi, alat pemberi isyarat lalu lintasnya sudah berumur di atas 5 tahun, artinya diadakan di bawah tahun 2015.


Sedangkan, berdasarkan Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 49 tahun 2014 tentang Alat Pemberi Isyarat Lalu Lintas, pada Pasal 42 ayat 2 tertulis umur teknisnya adalah maksimal 5 tahun. Sementara itu pada pasal 41 ayat 2 tertulis pemeliharaan berkala dilakukan paling sedikit setiap 6 bulan.


"Selama ini di dinas perhubungan hanya tersedia anggaran pemeliharaan, makanya kita kadang mengganti asesorisnya saja, itupun tidak seluruhnya, seperti mesin controller, lampu aspek, dan instalasi kabel. Kita berharap semoga kedepan kita punya cukup anggaran untuk menjawab keluhan masyarakat tersebut," pungkasnya didampingi Sekretaris Hadiatul Rahmat. (Yon)

Posting Komentar

[blogger]

Author Name

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.