Aceh Aceh Singkil Afrizen Agam Alirman Sori andre Algamar ASN Athari Gauthi Bali Bangkok Banjarmasin bank indonesia Bank Nagari bank Nagrai Banser Sumbar Banten Baru Bawaslu Sumatera Barat bencana alam BISNIS BPJS Ketenaga Kerjaan BPS Sumbar BSC II Bukittinggi Bupati solok BWSS V Padang Darul Siska Dharmasraya dinas BMCKTR Sumbar Dinas Kesehatan Kabupaten Solok Dinas KOMINFO solok Dinas Pendidikan Solok Dinas Pendidikan Sumbar Dirlantas Polda Sumbar diskominfo Solok Ditlantas Polda Sumbar DPD KNPI Kabupaten Solok. Kabupaten Solok DPD RI DPP Pernusa DPR RI DPRD Kabupaten Solok DPRD KOTA PADANG DPRD Sumbar DPW NasDem DPW PKB Sumatera Barat DPW PPP Sumbar Dunia anak Emiko Epyardi Asda Empat Pilar epyardi asda Era sukma Fadly Amran G20 gandoriah Ganjar Pranowo gerindra Golkar GP Ansor Sumbar Gubernur Sumbar Gus Baha H. Suherman hadline Halkido Sumbar hendri Septa Hiburan hobi Hukum Humbahas HUT KOPRI ikan cupang IKW-RI SUMBAR indonesia International Jakarta jawa barat Jawa Tengah Jawa Timur Kab.Pasaman Kabupaten Kabupaten Lima Puluh Kota Kabupaten Nias Kabupaten Pariaman kabupaten pariaman Sumbar Kabupaten Solok Kajati sumbar Kalapas Kelas III Alahan Panjang Kalimantan Kampus Kanwil kemenag sumbar Kapolda Sumbar Kapolres Solok kapolri Karang taruna Karya Tulis Kejaksaan Tinggi Sumbar Kemenag Kota Padang Kemenag Solok Kemenag Sumbar kemenkum HAM Kementerian Agama Republik Indonesia kesehatan Kids KJI Sumbar KNPI Sumbar Kominfo Solok korem padang kota Padang Kota Pariaman Kota solok Kriminal Kudus Lanud Au Legislatif Lembah Gumanti Leonardi lima puluh kota Lubuk Alung Lukisan makasar Mandailing Natal Medan mentawai MIN 3 Padang minang kabau Mojokerto MPR RI Muhammadiyah Nahdlatul Ulama Nasdem Nasional Natuna NKRI NU olahraga Opini Organisasi Kepemudaan Ormas Islam Padang Padang Panjang Padang Pariaman painan PAN Kabupaten Solok Papua Pariaman Pariwara bank Nagrai Pariwisata Sumbar parlemen Pasaman Pasaman Barat Payakumbuh payukumbuh sumbar PBB PCNU Kabupaten Solok PD Satria Sumbar PDAM PDIP Peduli Sesama Pekanbaru pemerintahan Pemkab Pemkab Solok Pemko Pemko Padang Pemprov Sumatera Barat. Pendidikan pengabdian Pesisir Selatan Piaggio Pilihan Rakyat Sumbar Pilkada Pilkada Kabupaten Solok PKB Sumbar Pokdar polairud Polda Polda bali Polda Sumbar polisi politik Polres pasbar Polres Solok Polresta padang polri PPP Sumbar Prokopim padang PUPR PUPR Provinsi Sumbar PW Pagar Nusa Sumbar PWNU Sumbar Redaksi Rektor UNP religius Riau Rico Alviano RSUP M Djamil Padang Satpol PP Padang satria Sawahlunto Selebgram Amak Lisa Seni seni budaya Sijunjung Simalungun SMK N 9 Padang Solok Solok Selatan STITNU Su Suherman Sulawesi Barat Sulawesi Selatan Sumater Barat Sumatera Barat Sumatera Barat. Sumatera Utara Sumatera Utara. Sumbar Sungai Nanam Surabaya syamsyu Rahim Tanah Datar Tapanuli Tengah Terbaru Terbau Thailand Tiba TNI TNI AU Tokoh Masyarakat TRD Triski Uin UIN IB Padang UMKM UMSB Sumbar Universitas Andalas UPT Asrama Haji Emberkasi Padang Utama Vespa Indonesia wako Padang Wilayah Sumatera Barat WIRAUSAHA Wisuda wisuda 88

Rumah Sakit Umum Bunda Padang Sepakati Perjanjian Kerjasama dengan BKOW Sumbar


Sumbar, netralpost.net --- Badan Kerjasama Organisasi Wanita (BKOW) Sumbar dan Rumah Sakit Umum Bunda Padang menyepakati perjanjian kerjasama  pelayanan dan edukasi kesehatan bagi Ibu dan anak, kegiatan ini dalam rangka Mendukung penurunan prevelansi stunting di Sumatera Barat.

Perjanjian kerjasama ditandatangani oleh Ketua Umum BKOW Sumbar, Fitria Amelia Umar dan Direktur RSU Bunda, dr. Helgawati dan disaksikan oleh Wakil Gubernur Sumbar, Audy Joinaldy di Auditorium Gubernuran, Kamis (25/8/22).

Wagub Audy menyampaikan apresiasi atas kerjasama antara BKOW dan RSU Bunda dalam mendukung program pemerintah untuk menurunkan angka prevelansi stunting. Menurutnya peran dari kaum ibu memang krusial dalam upaya intervensi stunting, terutama dalam memberikan edukasi pada masyarakat.

Dalam sambutanya Wagub Audi mengatakan, "Sekarang Ibu-ibu penggerak lapangan kita banyak, BKOW bisa bekerjasama untuk membantu pemerintah untuk melakukan edukasi ke masyarakat. Mulai dari sebelum menikah sampai nanti memberikan ASI, itu yang terpenting," ujar Wagub.

Selain itu, Wagub juga menyinggung kerjasama Pemprov Sumbar dengan BKKBN dan Baznaz dalam program Bapak Asuh Anak Stunting (BAAS). Dimana bapak asuh berdonasi 500 ribu rupiah setiap bulan untuk disalurkan dalam bentuk bahan pangan, seperti telur, susu, dan sumber karbohidrat lainnya.

Sementara itu, Ketua Umum BKOW, dr. Fitria menuturkan, kerjasama ini merupakan salah satu bentuk realisasi dukungan dari BKOW dan BMC terhadap visi Pemprov Sumbar dalam meningkatkan kualitas SDM yang terampil dan Berdaya saing. 

Ia mengatakan, BKOW selaku wadah bagi 58 organisasi wanita di Sumbar, sudah selayaknya menyatukan potensi wanita untuk membantu pemerintah melakukan upaya-upaya pencegahan stunting. 

"Upaya penurunan stunting membutuhkan partisipasi berbagai pihak, termasuk organisasi perempuan yang dekat dengan keluarga dan masyarakat di akar rumput," tuturnya.

Menurut Fitria, sebagai penentu keadaan stunting, status gizi dan kesehatan pada masa pra kehamilan, hingga menyusui perlu menjadi perhatian serius dari semua keluarga. Namun disayangkan belum semua keluarga menyadari hal ini, sehingga organisasi perempuan diharapkan dapat mejadi agen perubahan yang mengedukasi, terutama keluarga muda yang belum mempunyai pengalaman.

Disampaikan pula oleh Direktur RSU Bunda, dr. Helgawati, stunting berkaitan erat dengan pola hidup, pola makan, ekonomi dan pendidikan. Hal ini lah yang harus dibenahi dari keluarga agar angka stunting dapat turun secara signifikan.

Diketahui dalam dua tahun terakhir, angka prevelansi stunting Sumbar mengalami penurunan sebesar 4,2 persen, dari 29,9 persen di tahun 2018, menjadi 23,3 persen pada tahun 2021.

Meski berkinerja cukup baik dan berada di bawah prevelansi stunting nasional, untuk mencapai target 14 persen pada tahun 2024 nanti tentu masih memerlukan upaya ekstra.

Saat ini, tercatat sebagai daerah dengan persentase stunting yang masih cukup tinggi, yaitu Kabupaten Solok dengan prevelansi stunting 40,1 persen, disusul  Pasaman dan Sijunjung di angka 30,2 dan 30,1 persen. Sementara dari segi jumlah, balita pengidap stunting terbanyak berada di Kota Padang, dengan jumlah total 14.713 anak.

Adapun upaya lintas sektor yang dilakukan pemerintah dalam penurunan angka prevelansi stunting yaitu Intervensi remaja usia produktif, pembangunan gizi dan ketahanan pangan, pemberian jaminan kesehatan, pengentasan kemiskinan, Keluarga Berencana, pendidikan gizi, remaja perempuan, dan air bersih. (*)

Post a Comment

[blogger]

Author Name

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.